Bonjour gens!

Sunday, 10 December 2017

[REVIEW] Maybelline Volume Express Turbo Boost Waterproof Mascara

December 10, 2017 1
[REVIEW] Maybelline Volume Express Turbo Boost Waterproof  Mascara





Well, sebenarnya saya punya maskara dari Silkygirl sebelum beli maskaranya Maybelline...

Tapi karena ini baru dan semangat banget buat fotoin jadi saya review dulu yang Maybelline ini ya. Waktu itu lagi supermarket dan rencana beli eyeliner dari Inez Cosmetic, tapi kemudian kepincut sama maskaranya Maybelline ini. Bingung sih, karena rencananya pengen cobain yang Hypercurl tapi kata BA-nya Volume Express ini layak dicoba apalagi selisih harganya cuma Rp 3000,- aja. Dan lagi, kalau Hypercurl bangga dengan klaim membuat bulu mata panjang 4x lebih panjang, kalau Volume Express punya klaim 5x! Tergiur bukan?



 Ya udah akhirnya ngalah deh beli Volume Express aja.

Terus gimana first impressionku terhadap Volume Express ini?

Packaging
Kemasannya sih bagus, aku suka banget sama bentuk gendatsnya yang unyu dan enak dipegang. Perpaduan warna hitam dan silver ini membuat kesan mewah nempel banget di kemasannya bukan? Tulisan Volume Express Turbo Boost Waterproof  Mascara juga terpampang jelas di bagian badannya.




Aplicator
Kalau maskara dari Silkygirl memiliki aplikator lurus dengan sikat jarang-jarang, nah Volume Express punya aplikator sedikit melengkung dengan bulu sikat yang banyak. Awalnya aku nggak ngeh cara pakainya, jujur, dan ternyata yang melengkung ini yah yang kita pakai buat aplikasiin. Oke-lah saya cukup suka dengan aplikatornya, gampang buat aplikasiin di bulu mata atas, sayang untuk bulu mata bawah cukup tricky ya...





Texture
Teksturnya seperti biasa cair dan hitam pekat, nggak sama seperti Silkygirl yang sedikit lengket. Langsung nemplok di aplikator dan siap digunakan oleh sista-sista sekalian.

Result
Sejujurnya aku belum eksplorasi lebih buat maskara ini, karena sekarang barangnya ada di rumah dan saya di perantauan. Tapi pas pertama kali nyoba kemarin, aku nggak terlalu puas sama hasilnya.  Maskara ini cuma membuat bulu mata ku jadi lebih panjang tapi nggak tebel. Justru menurutku malah membuat bulu mata keliatan jarang-jarang, entah kenapa. Padahal harapanku sih aku bisa punya bulu mata yang cetar dengan ketebalan yang sebanding sama panjangnya. So sad L



Tapi aku masih ada harapan sih, mungkin pengaplikasianku yang kurang dengan hati jadi membuatnya nggak terlihat maksimal di mata.  Well, soalnya sekarang aku di perantauan dan berpuas diri dengan maskara Silkygirl, aku mencoba memaksimalkan aplikasinya dan malah dapat look yang aku pengen.

Ketahanannya sih lumayan menurutku, dia memang waterproof karena pas aku pakai mandi masih nempel aja dengan gagahnya. Tapi setelah digosok dengan sabun muka it’s gone. Teksture seperti ini sih yang bikin jatuh cinta, waterproof tapi nggak susah buat diilangin.

Oh ya, untuk foto before after-nya aku bakal kasih di update-an berikutnya ya!

Price and where to get
Aku beli di counter Maybelline sebuah swalayan dengan harga Rp 62.500,-. Harga tiap kota obviously berbeda ya Babe...




xoxo thankyou for reading xoxo

Saturday, 18 November 2017

First Impression | Belanja St. Ives Face Scrub di JD.ID

November 18, 2017 0
First Impression | Belanja St. Ives Face Scrub di JD.ID
Selamat malam semuanya!

Malam ini, saya mau review singkat soal pengalaman belanja di salah satu e-commerce dengan logo #DijaminOri yakni JD.ID. Sebenarnya ini bukan pengalaman pertama belanja di e-commerce sih, saya udah sering belanja online lewat e-commerce, seperti Vipplaza dan Shopee (paling sering). Tapi karena JD.ID ini menawarkan harga yang lumayan miring dengan embel-embel free ongkir, which is holy grail for online shoper, jadi saya putuskan untuk mencobanya.



Saya lagi nyari face scrub yang hype banget belakangan, St. Ives. Yup, face scrub asal Amerika ini dapet bejibun review positif dari para beauty guru dan katanya super model Gigi Hadid pake ini sebagai perawatan wajahnya. Siapa yang nggak kepincut coba? Siapa tau bisa mirip-mirip dikit ama pacarnya Zayn Malik itu kan? Terus bisa gantiin dia di Victoria Secret Show di China, dimana Gigi nggak bisa make it karena gosipnya doi sempet kena masalah rasis gara-gara mengejek mereka dengan menyipitkan mata. Ups, kebablasan, lanjut ya...

Jadi awalnya karena mau beli St. Ives yang original, di Shopee sih banyak cuman takut nggak ori aja karena penjualnya  yang terlalu banyak dan nggak ada yang menjamin mereka semua menjual barang ori. Terus di Watson sebenernya ada tapi Watson di sini lokasinya lumayan jauh dan males banget ke mall cuma buat beli satu barang ye kan? Akhirnya JD.ID jadi pilihan.

Saya download aplikasinya dulu di App Store, biar keep update sama stock St. Ives, soalnya produk ini lama banget restocknya dan dia sold out terus keterangannya. Nggak tau kenapa JD.ID nggak menambahkan stocknya biar lebih banyak. JD.ID sendiri, dia menawarkan harga yang lebih murah daripada yang lain. Kalau di Shopee St. Ives ukuran 170ml dihargai antara Rp 75.000-100.000 nah di JD.ID bisa dapet Rp 70.000 lho, bahkan kemarin diskon jadi Rp 60.000, mantep ga tuh? Eh, tapi ada lagi di Nihonmart kamu juga bisa dapet harga Rp 70.000an, sayangnya disitu free ongkirnya baru bisa dapet kalo kamu beli minimal Rp 200.000. Jadi saya batalin deh belanja ke Nihonmart dan memilih di JD.ID.

Sayangnya, stock yang saya mau (170ml) habis terus dan nggak restock-restock, kemudian pas ceki-ceki ada available sock ukuran 28ml dengan harga Rp 21.000. Setelah saya pikir-pikir daripada nggak dapet lagi yaudah saya libas deh ukuran mini itu. Kecewa sebenernya, ternyata size-nya tuh beneran kecil ya Rabb! Pas barangnya nyampe udah kepikiran mau beli lagi yang ukuran gede aja, soalnya dipakenya enakeun bangetttt! Reviewnya menyusul yah... 




Well, jadi pas barang dateng, suka banget deh sama packaging-nya super rapi dan menjaga keamanan isi banget. Kardusnya kuat nggak penyok dengan label JD.ID dan juga ada lampiran alamat yang jelas tertempel di sana. Di dalamnya ada si produk yang udah diselotip kuat biar nggak bocor dan disertai airbag, pokoknya aman syekali. GGWP JD.ID! Plusnya lagi, dia dilengkapin invoice lho, dimana itu kertas sebenernya nggak penting banget buat saya karena track pesanan udah bisa dilakukan melalui aplikasi yah. Tapi ini poin plus dan kesannya pro banget dah!







Sayangnya, duh! Ini sayang banget ya, JD.ID pengirimannya super lama cyin (mereka pake jasa pengiriman J-Express). Jadi saya pesan itu dari tanggal 11 November 2017 ya, pesanan telah terkonfirmasi dan udah di package dan siap kirim (menurut informasi dari aplikasi) bahkan di tanggal 12 November dia bilang kalau pesanan saya udah otw ke Surabaya. Biasanya selama-lamanya saya pesan barang online, dia bakal datang di hari ke-3 atau 4 setelah pesanan dikonfirmasi, dimana harusnya udah dateng di tanggal 14 atau 15 November, tapi sayangnya di tanggal itu belum datang guys! Panik dan kesel-lah saya. Jarang-jarang nih soalnya, terlebih komentar di JD.ID itu barang-barang udah pada nyampe ke customer sehari setelah transfer kan bete ya. Meskipun mereka di JABODETABEK, tapi ke Surabaya harusnya nggak harus makan waktu sampai seminggu atuh kang...

Akhirnya, karena sebel, saya bikin riweuh deh di JD.ID dengan sering-sering nanya ke CS-nya. CS-nya baik-baik semua sih, dia cepet banget balesnya dan 24 jam ada di sono. Saya love deh sama ini. Dikasih pengertian kalo barang masih di perjalanan dan jawaban yang yaudahlah ya jawaban standart ala CS (saya dulu mantan CS juga). Sampai kemarin, Jumat 17/11 saya nanya lagi status barang saya dan minta resi ke CS. Fyi, resi nggak dikasih tau dalam aplikasi. Saya track itu resi masih mandek aja di J-Express Surabaya dari 12-17 November kok nggak dikirim-kirim ke kosan. Karena kesel, saya email aja CS-nya J-Express dan nanya status barang saya. Seperti biasa jawabannya hanya menginfokan kalau barang saya masih dalam perjalanan.

 Pengen ngamuk sebenernya, tapi sabar deh sabar. 
Akhirnya besoknya, Sabtu, 18/11, barang dateng juga pas sorean sekitar jam 16:00 WIB. Thanks ya Allah! Jadi karena barang akhirnya sampai dengan selamat sehat sentosa plus packaging yang oke gila saya maafkan kali ini. Dari pengalaman diatas sih saya kasih mereka bintang 5 untuk packaging, tapi untuk pengiriman sorry to say hanya bintang 3.

Oh iya, soal barang yang ori atau nggak saya pikir dia ori kok. Sesungguhnya saya sendiri nggak tau bedanya St. Ives ori atau nggak, cuma dari yang saya rasakan dia sama persis dari yang di review baik dari web-nya sendiri atau dari orang-orang yang udah mencoba. Jadi no worry untuk soal keaslian barang yah!

Meskipun ini merupakan salah satu pengalaman yang nggak terlalu menyenangkan, saya nggak kapok kok belanja di JD.ID. Terimakasih JD.ID :)

Sunday, 5 November 2017

Wisata Pantai ‘Sepi’ di Tulungagung? Pantai Dlodo Bisa Jadi Pilihan Kamu!

November 05, 2017 1
Wisata Pantai ‘Sepi’ di Tulungagung? Pantai Dlodo Bisa Jadi Pilihan Kamu!
Hola explorer!

Ada yang pernah dengar nama Pantai Dlodo?

Mungkin kamu yang tinggal di wilayah Kab. Tulungagung, Jawa Timur, dan sekitarnya sudah banyak yang tau sama nama pantai yang berada di kawasan Kec. Kalidawir ini. Iya, Pantai Dlodo merupakan satu dari sekian banyak pantai tersembunyi yang mulai banyak di explore oleh para vitamin sea hunter.


Saya sendiri tahu pantai ini dari salah satu following saya di Instagram yang dengan cakepnya memotret salah satu moment trip dia waktu berkunjung ke sini. Dari situlah saya penasaran dan kepo, sebagus apa sih ini pantai? Worth it kah untuk dijadikan travel wishlist? 

Saya pun memutuskan ke sana Minggu lalu (29/10/17), dengan forever travelmate  saya, Laila.  Saya berangkat dari Desa Sumbergempol, sekitar pukul 09:00 WIB dan tiba di sana sekitar pukul 09:50 WIB. Cukup cepat untuk ukuran rute ke pantai dengan driver dan penumpang berupa kaum hawa seperti kami.

Jalan menuju Pantai Dlodo sendiri searah dengan arah ke Pantai Sine dan Pantai Kedung Tumpang. Namun karena saya juga tidak tahu secara pasti kemana arahnya, saya memutuskan untuk menggunakan Google Maps sebagai travel assistant saya, and it worked good indeed.  Alhamdulillah-nya, Pantai Dlodo terdaftar di Google Maps pemirsa! Yay!

Rute yang saya lewati lumayan naik turun dengan kondisi jalan aspal dan cor seadanya yang berlubang dan bergelombang. Kadang-kadang ada beberapa lubang besar di tengah jalan yang membuat saya harus extra hati-hati membawa motor. Sepanjang perjalanan kita akan banyak dihadapkan dengan pemandangan berupa hutan dan pohon kelapa yang tumbuh cantik seperti, palm tree.

Sekitar 2-4 km sebelum tiba di lokasi, jalannya sedikit ekstrim dengan kondisi jalan menurun dan berbatu. Belokannya juga lumayan tajam dan sukses membuat orang-orang menajamkan pandangan dan pendengaran selama di jalan. Mendekati pantai, jalanan berubah menjadi jalan tanah berbatu yang lumayan terjal dan cukup 'mengocok perut'. Saran saya, sebaiknya anda ke sana ketika cuaca sedang bagus karena jika hujan, saya yakin jalanan itu akan menjadi seluncuran lumpur yang licin. 

Sampai di sana, saya parkirkan motor saya dengan membayar Rp 5000,-. Hemat sekali bukan? Lokasi parkirnya memang seadanya namun istimewanya ia berada tepat di pinggir pantai, jadi nggak perlu capek-capek jalan untuk menuju pantainya. Sip!

Di hari Minggu, dimana biasanya pantai di Tulungagung full dengan orang-orang, di Pantai Dlodo justru sepi pengunjung dengan beberapa warung khas pinggir pantau sederhana yang buka. Hal ini bisa jadi keuntungan sendiri sih buat saya, apalagi tujuan saya ke pantai memang untuk hunting foto. Foto dengan latar belakang pantai bisa banget didapat dengan mudah tanpa nungguin lama orang-orang yang berlalu-lalang.

Pantai Dlodo sendiri dikelilingi oleh bukit berbatu yang masih hijau. Pantai ini juga punya gumuk pasir ‘ala-ala’ yang bisa dimanfaatkan buat foto-foto. Oh ya, sebelum kamu benar-benar tiba di pantainya kamu harus nyebrang dulu melewati sungai kecil yang juga mengalir ke laut. Tenang aja sungai ini super dangkal dan nggak akan bikin celana kamu basah banget kok asal kamu bisa milih alur sungainya aja. 





Sayangnya, ada banyak sampah di pinggir pantai. Iya, sedih... tapi maaf-maaf nih, nggak sempet motoinnya.
Sepertinya sih sampah ini bukan dari pengunjung, mengingat yang datang sedikit, melainkan dibawa dari ombak pantai itu sendiri. Terus, karena pantai ini belum terlalu terkenal, belum ada yang terlalu peduli soal kebersihannya dan sampahnya dibiarkan gitu aja.

Well, jadi bagaimana pengalaman saya berkunjung ke sini? Worth enough-lah ya untuk mengisi weekend. Pantai yang sepi cocok banget buat foto-foto. Tapi saran saya, ketika kamu ke sini mending bawa payung atau topi ya, karena kalau kamu udah jalan menyusuri pantai, nggak ada lagi tenda-tenda buat berteduh.



Selamat berlibur!


Tuesday, 10 October 2017

[FILM REVIEW] Pengabdi Setan by Joko Anwar | Film Horor Indonesia Terbaik | Nenekku Pahlawanku

October 10, 2017 0
[FILM REVIEW] Pengabdi Setan by Joko Anwar | Film Horor Indonesia Terbaik | Nenekku Pahlawanku
Well ya, judulnya agak sedikit nyeleneh ya? Dan saya bawa-bawa judul lagunya Wali Band, “Nenekku Pahlawanku”, tapi serius kalau kalian udah nonton pasti bakal setuju sama ini.

Jadi selama bulan September hingga Oktober ini, netijen Indonesia dibuat geger dengan adanya film Pengabdi Setan karya sutradara kondang Joko Anwar. Selama dua bulan itu pula promosi pun massive dilakukan melalui media sosial baik itu Instagram ataupun Twitter. Tak kalah bikin ramai adalah meme yang banyak bermunculan mengenai sosok Ibu yang membuat orang makin penasaran seberapa keren sih film horor ini sampai banyak orang repot-repot bikin meme?

Pada awalnya sama kaya kalian, aku underestimate banget sama film horor Indonesia. Bukannya nggak menghargai karya negeri sendiri, cuma bukan rahasia lagi kalau film horor kita kebanyakan cuma jualan “dada” dan “paha” yang dibalut judul super aneh, well paling nggak buatku begitu. Aku udah nggak pernah nonton cerita setan-setanan ala Indonesia semenjak Disini Ada Setan tamat. Aku sudah mengeneralisasi bahwa semua film horor Indonesia tak layak tonton,

hingga akhirnya aku nonton Pengabdi Setan...

Well film seperti apa sih Pengabdi Setan itu? Beneran serem?



Rating: 17+
Genre: Horor
Sutradara: Joko Anwar
Durasi: 1jam 47menit
Cast: Tara Basro, Endy Arfian, Nasar Annuz, M. Adhiyat, Ayu Laksmi, Bront Palarae, Dimas Aditya
Review: 8.3/10 IMDB


Sinopsis
Penyakit yang begitu parah membuat ibu Rini tak mampu menggerakkan tubuhnya dan hanya berbaring di tempat tidur. Untuk memanggil dan meminta bantuan, ibu Rini harus membunyikan lonceng. Berbagai upaya dilakukan keluarga Rini untuk mendapatkan uang tambahan, termasuk meminta royalti milik sang ibu yang sempat berkarier di dunia tarik suara, sebelum akhirnya jatuh sakit selama tiga setengah tahun tanpa diketahui penyebabnya.
Anak kedua keluarga itu, Tony (Endy Arfian), pun rela menjual sepeda motor dan barang pribadi lainnya demi menolong keluarganya. Sang ayah (Bront Palarae) pun harus berhemat dan sesekali bekerja ke luar kota karena harus tetap membiayai keempat anaknya. Upaya keluarga untuk membuat sang ibu sembuh dari penyakitnya gagal setelah Rini menemukan sang ibu terjatuh di lantai kamarnya dan menghembuskan nafas terakhir.
Kematian sang ibu ternyata jadi awal dari teror di rumah keluarga Rini. Ia dan ketiga adiknya didatangi oleh sosok yang menyerupai sang mendiang ibu. Situasi ini diperparah dengan kondisi ayah yang harus meninggalkan mereka untuk bekerja di luar kota. Rini, ketiga adik, serta neneknya yang berada di rumah secara interns menghadapi penampakan hantu mengerikan: ibunya sendiri. Teror demi teror berdatangan silih berganti. Untuk mengungkap misteri rentetan kejadian mencekam itu, Rini bahkan harus meminta bantuan kepada kiai di kampungnya, dan paranormal sekaligus kawan neneknya yang tinggal di kota.

---------------------Spoiler Alert!!!! ---------------------

Review
Well, di awal film kita disuguhi dengan setting di tahun 1980 dengan Rini yang memiliki badan berisi, Joko Anwar bilang kalau tren tubuh wanita jaman dulu adalah berisi dan semok. Sedikit kejutan, Joko Anwar juga berakting disitu meskipun cuma jadi cameo. Scene berpindah ke kehidupan keluarga Rini dan kondisi Ibu yang memprihatinkan.
Anak-anak Ibu ini ketakutan sendiri dan selalu ogah-ogahan kalau harus ngurusin Ibu mereka. Kalau aku jadi mereka ya bakal sama sih, habis setting kamarnya dibuat seram, singlu dan ada lemari kaca yang memantulkan bayangan Ibu ini. Hal yang bikin merinding itu pas si Rini masuk kamar dan mendapati Ibu bisa berdiri (padahal dia cuma bisa berbaring harusnya) dan waktu dipegang pundaknya, ternyata...
Kriiiiiingggg!!!
Si Ibu yang asli masih tidur di ranjang. Iya, itu setan, dan itu mimpi...
Tapi cukup bikin aku teriak kenceng ga karuan.          
Film ini cukup mengandung unsur twist yang aku suka banget sih. Nggak nyangka aja kalau ternyata si Ian, adik bungsu merekalah the real demon dalam keluarga itu. Terus ternyata Nenek yang meninggal itu arwahnya masih ada disana dan dialah yang membantu menjaga keluarga itu dari gangguan arwah Ibu yang jahat.
Nenek ini yang mencoba ‘membunuh’ Ian dengan cara menarik ke dalam sumur dan merasuki tubuh Bondi. Sayangnya semua orang nggak tahu dan berpegang teguh dengan anggapan bahwa ‘selama kita bersatu dan saling menyayangi tak ada yang bisa menyakiti kita’, hingga mereka mati-matian melindungi Ian, padahal yang mereka lindungi itulah penyebab teror semua ini.

idntimes.com

Hal yang bikin aku nangis dan sedih banget soal aksi Nenek adalah, ketika seluruh mayat hidup bangkit dan menyerang keluarga Rini, nenek ini ternyata yang menghalangi pintu biar mayatnya nggak masuk dan menyerang keluarganya. Sumpah inget scene ini aku kepengen nangis, ekspresi lemah neneknya dapet banget, mana rambutnya panjang beruban dan kerutan di wajahnya itu lho persis nenek aku banget. Pokoknya Nenekku Pahlawanku deh!
Masih banyak hal yang membuat penasaran di film ini yang sepertinya memang sengaja dibuat untuk dijadikan sekuelnya nanti. Pertama, apa yang dikatakan Bapak ke Ibu sebelum Ibu meninggal, apa yang diucapkan Budiman kepada Hendra, siapa orang yang menggedor pintu Budiman hingga tiba-tiba Budiman sudah ada di rumah keluarga Rini. Siapa dan apa motivasi Darminah beserta sang suami dengan mengatakan ‘jangan biarkan mereka pergi’ dan ‘ini waktunya panen’.

www.duniaku.net

Ada hal-hal yang menurutku kurang aneh sekaligus kritik dalam film ini. Pertama, adalah penampilan Hendra yang well nggak banget rambutnya menurutku. Baiklah dia memang cowok di tahun 1980 tapi rambutnya itu kelihatan banget wig-nya. Kedua, sikap nggak sopan keluarga Rini saat beberapa hari mereka menumpang di rumah pak ustadz dan mereka sama sekali nggak pamit pas mau pulang. Ketiga, si Bondi yang kesurupan tiba-tiba bisa sadar tanpa ada scene penjelasnya.
Secara keseluruhan sih film ini bagus, selain kekurangan yang aku baru saja sampaikan. Suasana mencekam didukung banget dengan scoring yang bikin merinding abis. Lalu kemunculan setan-setan itu yang sama sekali nggak terduga dari mana dan kapan munculnya. Semuanya bikin kaget dan sukses bikin satu bioskop teriak. Aku sendiri sih sebenernya terus-terusan menghalangi mata ku dari menatap layar bioskop secara langsung. Nggak kuat boo’!
Dan ya, film ini recomended banget sih buat kalian yang suka film horor berbalut twist. Aku pikir akan banyak yang suka sama film ini karena ini film horor Indonesia pertama yang benar-benar menawarkan cerita horor setelah sekian lama film ‘horor’ kita banyak diisi dengan film bertema keramas, ngesot, atau perawan-perawanan.

Rate 8.5/10



xoxo thankyou for reading xoxo

Wednesday, 20 September 2017

[REVIEW] Vaseline Petroleum Jelly, Arab

September 20, 2017 2
[REVIEW]  Vaseline Petroleum Jelly, Arab
Assalamualaikum Peeps!

Lama sekali nggak nulis. Udah sebulan lebih sejak penulisan terakhir tanggal 7 Agustus lalu. Hmm, ya maklum kerjaan di kantor udah jadi penulis jadi pas pulang penginnya tiduran aja.
Kali ini reviewnya soal beauty product yang beberapa waktu lalu (mungkin sampai sekarang) sempat booming dan hits abis di Indonesia. A little thing called multifunction! A piece of Vaseline Petroleum Jelly! Mine made in Saudi Arabia, the label said.


Once I desire to buy this product is because my Silkygirl lip balm went to ran out.


Nah, karena my lip savior habis dan aku nggak tahu dimana belinya kalau di rumah dan di Surabaya, ya sudah I decide to try this ultimate hollygrail product, Then I opened my Shopee and beginning my quest. Tentu saja cari barang yang original dengan harga murah tapi tetap terpercaya! And my pursuit become a happiness when I found a store named @askled on Shopee. They sell beauty product which is claimed original with affordable price.

No hesitant for this (after I read their testimonial), akhirnya aku beli tiga produk sekaligus to get free shipping price. Aku beli Tony Moly Lip Tint, LA Girl Matte Pigment Gloss, dan Vaseline Petroleum Jelly (VJP) ini. Tiga barang itu dapetin dengan range harga Rp 30.000-an saja per item. Murah kan?

Sejujurnya aku sendiri masih bingung dengan si VJP ini, karena kalau di webnya langsung, www.vaseline.co.id, dia nggak ada varian Arab atau negara lain. Mereka hanya jual satu macam, cumaaaaaa aku pernah baca review soal VJP ini bahwa sebenarnya Vaseline sendiri udah pernah produksi VJP di Indonesia jaman dulu kala, tapi kemudian di stop (entah apa alasannya), lalu banyak orang Indonesia yang kemudian nitip sodaranya yang di Arab buat membelikan ini.

Kemudian sekarang Vaseline kan memproduksi lagi dan mempromosikannya dengan gencar di TV, itu lho yang iklannya menampilkan wanita-wanita dari banyak negara yang punya masalah kulit dan saling merekomendasikan ke sesama wanita di negara lain. Ingat? Nah!
Jadi bisa disimpulkan ya bahwa meskipun VJP ini dari Arab, masih terjamin keasliannya. Yey!

Baiklah sodara, aku nggak mau lama-lama langsung aja ya ke review-nya ya!

PACKAGING
Aku beli VJP yang punya berat bersih 120ml. Kemasannya cukup besar dan memakan banyak tempat, which is absolutely not travel buddy ya buat aku. Tutupnya sendiri berwarna biru dengan tulisan ‘Vaseline’ disana. Saat dibuka, ada semacam alumunium foil sebagai segel dengan tulisan Arab dan tulisan ‘Vaseline’ lagi. 




Cara bukanya ditarik ke atas dan bukan di putar ya girls, cukup mudah kok. Badan jar-nya berwarna putih susu yang lengkap dengan keterangan produk berbahasa Arab yang aku nggak ngerti sama sekali. 




Kemasanya nggak sebagus yang beredar di Indonesia sih aku pikir, biasa aja tanpa lekuk lucu jadi kurang greget aja menurutku. Perbadingannya bisa dilihat seperti gambar ya...

TEXTURE
Sooo greasy at all! Iya dia berminyak banget kalau dipakai, macem kena minyak beneran kalau pakainya kebanyakan. Ini sih sebenernya yang paling mengganggu ya karena aku nggak suka sama yang ‘terlalu basah’ seperti ini, apalagi VJP ini aku fungsikan untuk melembabkan bibir sebelum menggunakan lipstik. Ah satu lagi yang bikin aku kurang suka, keringnya lama booo’ jadi kudu nungguin beberapa menit sampai dia menyerap dan siap ditimpa lipstik.






Tapi aku punya cara ampuh to get rid of this, yaitu dengan mengoleskannya super tipis biar nggak terlalu berminyak dan juga nggak wasting time banget demi menunggu VJP-nya kering. Dan cara ini lumayan berhasil, bibirku tetap lembab nggak berlebihan dan malah nampak oke punya waktu ditimpa lipstik, lip cream terutama ya.



Banyak yang bilang kalau teksture VJP ini thick banget, tapi kalau buat aku sih nggak ya. Aku nggak masalah sama teksture thick-nya selama dia nggak membuat bibirku terlihat seperti makan gorengan.

BENEFIT
Nah, menurut banyak sumber VJP ini banyak banget manfaatnya. Mulai dari menebalkan bulu mata, melembabkan tumit pecah-pecah, melembabkan siku kering, menghilangkan bekas luka, menjadi base eyeshadow, menghilangkan stretchmark, dan yang sebagai scrub bibir. Tapi dari sejuta manfaat yang dibilang oleh beauty blogger dan web kecantikan lainnya, aku cuma pakai ini buat jadi lip balm aja. Dulu pernah mencoba buat melentikkan bulu mata dengan mengoleskannya ke bulu mata setiap sebelum tidur, tapi rasanya terlalu berat dan berminyak hingga akhirnya aku menyerah di hari ke-tiga.



Sekarang sih aku Cuma gunain ini buat melembabkan bibir sebelum pakai lisptik aja, karena emang sukses berat bikin bibir lembab seharian. Selama aku pakai ini kurang lebih sebulan terakhir aku rasain banget sih bedanya di bibir. Biasanya aku kan suka kelupasin kulit bibirku yang kering, tapi semenjak pakai ini bibirku jarang banget kekeringan sampai mengelupas gitu. Pokoknya kekuatan melembabkannya oke banget!

CONCLUSION
Oke secara keseluruhan VJP sendiri bermanfaat banget buat aku. Harganya murah dengan isi yang banyak bahkan aku pikir ini nggak akan habis setahun (kalau cuma dipakai melembabkan bibir atau tumit). Fungsi melembabkannya dapet banget dan aku suka sekali. Kekurangannya sih lebih ke packaging yang terlalu besar dan teksture yang terlalu berminyak yang sukses bikin susah kering dan meresap sempurna kebibir.